Dua Hal yang Membuat Xavi Hernandez Menolak Barcelona

[ad_1]

KOMPAS.com – Nama legenda Barcelona, Xavi Hernandez, sempat masuk perhitungan untuk menjadi penerus Ernesto Valverde di kubu Camp Nou tersebut. Akan tetapi, ada alasan tertentu kenapa mantan maestro lapangan tengah itu menolak pendekatan klub yang ia cintai.

Dua petinggi Barcelona, direktur olahraga Eric Abidal dan CEO Oscar Grau, menemui Xavi Hernandez di Qatar akhir pekan lalu.

Keduanya bersua Xavi Hernandez, yang kini menukangi Al Sadd, sekaligus memonitor pemulihan Ousmane Dembele dari cedera di negara tersebut.

Akan tetapi, pertemuan delegasi Barcelona dengan Xavi terjadi sehari setelah Barcelona mengalami kekalahan 2-3 kontra Atletico Madrid.

Menurut pengamat sepak bola Spanyol, Guillaume Ballague, pertemuan ini ada aroma “improvisasi politis”.

Baca juga: Shin Tae-yong di Mata Jurnalis Korsel, Humoris dan Tidak Otoritatif

Melalui kolomnya di BBC, Ballague mengatakan kalau manuver ini mirip dengan cara Barcelona yang terlihat begitu gatal ingin mendatangkan kembali Neymar dari PSG “tanpa sebenarnya berbuat apa-apa atau bahkan punya keinginan merekrut Neymar lagi.”

Xavi dikatakan sempat bingung dengan keputusannya karena klub yang ia cintai melakukan pendekatan tetapi dirinya tak yakin apa yang sebenarnya mereka inginkan.

Ballague mengutarakan dua hal yang membuat pria berusia 39 tahun itu akhirnya yakin bahwa sekarang bukan waktu tepat untuk menjadi nakhoda Barcelona.

Pertama, situasi tak stabil di klub menjelang pemilihan presiden pada 2021.

Salah satu kandidat presiden adalah Victor Font, yang sudah pernah mengutarakan kalau ia akan menunjuk Xavi sebagai pelatih apabila keluar sebagai pemenang.

[ad_2]

Source link